x

Login

Lupa Password

PraSJSN > Jamsostek > Prosedur

Prosedur Klaim & Pelayanan JAMSOSTEK

1. Prosedur Klaim Jaminan Kecelakaan Kerja (JKK)

2. Prosedur Pelayanan Jaminan Pemeliharaan Kesehatan (JPK)

3. Prosedur Klaim Jaminan Hari Tua (JHT)

4. Prosedur Klaim Jaminan Kematian (JK)

 

1. Prosedur Klaim Jaminan Kecelakaan Kerja (JKK)

  • Apabila terjadi kecelakaan kerja pengusaha wajib mengisi formulir Jamsostek 3 (laporan kecelakaan tahap I) dan mengirimkan kepada PT Jamsostek (Persero) tidak lebih dari 2 x 24 Jam terhitung sejak terjadinya kecelakaan
  • Setelah tenaga kerja dinyatakan sembuh/meninggal dunia oleh dokter yang merawat, pengusaha wajib mengisi formulir Jamsostek 3a (laporan kecelakaan tahap II) dan dikirim kepada PT Jamsostek (persero) tidak lebih dari 2 x 24 jam sejak tenaga kerja dinyatakan sembuh/meninggal. Selanjutnya PT Jamsostek (Persero) akan menghitung dan membayar santunan dan ganti rugi kecelakaan kerja yang menjadi hak tenaga kerja/ahli waris.
  • Formulir Jamsostek 3a berfungsi sebagai pengajuan permintaan pembayaran jaminan disertai bukti-bukti:
    1. Fotokopi kartu peserta (KPJ)
    2. Surat keterangan dokter yang merawat dalam bentuk form Jamsostek 3b atau 3c
    3. Kuitansi biaya pengobatan dan perawatan serta kwitansi pengangkutan

 

2. Prosedur Pelayanan Jaminan Pemeliharaan Kesehatan (JPK)

  • Prosedur ditulis berdasarkan pada ketentuan-ketentuan:
    1. Peraturan Menteri Tenaga Kerja No. Per-12/Men/VI/2007 tentang Petunjuk Teknis Pendaftaran Kepesertaan, Pembayaran Iuran, Pembayaran Santunan dan Pelayanan Jaminan Sosial Tenaga Kerja.
    2. Keputusan Direksi PT Jamsostek (Persero) No. KEP/127/062006 tentang Petunjuk Pelaksanaan Pelayanan Kesehatan Bagi Peserta Program Jaminan Pemeliharaan Kesehatan.
Sumber : PETUNJUK PELAKSANAAN PELAYANAN KESEHATAN BAGI PESERTA
Jaminan Pemeliharaan Kesehatan (UU No. 3 Tahun 1992)
(PROGRAM JAMSOSTEK)
TAHUN 2008

2.1. Petunjuk Umum

  • Selalu membawa dan meperlihatkan Kartu Pemeliharaan Kesehatan (KPK) kepada petugas Pelaksana Pelayanan Kesehatan (PPK) di Klinik Dokter Keluarga (PPK I), Klinik Dokter Spesialis (PPK II), Rumah Sakit, Apotek dan Optik.
  • Setiap berkunjung ke Klinik Spesialis (PPK II), sertakan berkas pendukung (fotokopi):
    1. Kartu Pemeliharaan Kesehatan (KPK)
    2. Surat rujukan dari Dokter Keluarga
  • Setiap berkunjung ke Kantor Cabang PT Jamsostek, sertakan berkas pendukung (fotokopi):
    1. Kartu Pemeliharaan Kesehatan (KPK)
    2. Surat rujukan dari Dokter Keluarga/Dokter Spesialis
    3. Resep obat/ resep kacamata
  • Selalu menandatangani Formulir Bukti Kunjungan / Perawatan / Tindakan / Resep di setiap PPK yang dikunjungi.

2.2. Pelayanan Kesehatan Tingkat Pertama (PPK I - Dokter Keluarga)

  • Datangilah dokter keluarga / dokter gigi yang sudah dipilih sesuai yang tercantum dalam KPK.
  • Perlihatkan KPK dan daftarkan diri dengan mengisi dan menandatangani Blanko Kunjungan di PPK I (JPK 4)
  • Peserta mendapatkan pelayanan dan obat di PPK I
  • Tindakan medis sederhana dilakukan di PPK I, setelah selesai tandatanganilah Bukti Tindakan Perawatan (Formulir Jamsostek 6.b1)
  • Bila memerlukan pemeriksaan, tindakan medis atau perawatan tindak lanjutan, dokter keluarga akan merujuk ke fasilitas pelayanan kesehatan yang lebih tinggi.
  • Mintalah Surat Rujukan (F6.a1) rangkap 4:
  1. Lembar 1    :    Dokter Spesialis (Rumah Sakit)
  2. Lembar 2    :    Untuk pengambilan obat
  3. Lembar 3    :    Untuk arsip peserta
  4. Lembar 4    :    Untuk arsip PPK I pengirim
  • Surat Rujukan dapat dipakai maksimal 4x dalam satu bulan untuk penyakit yang sama.
  • Mintalah jawaban rujukan dari dokter spesialis (Formulir Jamsostek 6.a1)  untuk diberikan kepada dokter keluarga
Sumber : PETUNJUK PELAKSANAAN PELAYANAN KESEHATAN BAGI PESERTA
Jaminan Pemeliharaan Kesehatan (UU No. 3 Tahun 1992)
(PROGRAM JAMSOSTEK)
TAHUN 2008

2.3. Pelayanan Rawat Jalan Tingkat Lanjutan (PPK II - Dokter Spesialis)

  • Dokter spesialis akan melayani peserta berdasarkan surat rujukan (Formulir Jamsostek 6.a1) dari dokter keluarga
  • Tahap-tahap pelayanan:
    • Mendaftar di loket RS yang ditunjuk, perlihatkan surat rujukan (Formulir Jamsostek 6.a1) dan blanko bukti tindakan dan perawatan (Formulir Jamsostek 6.b1) dan KPK
    • Setelah diperiksa oleh dokter spesialis:
      1. tandatanganilah blanko bukti tindakan dan perawatan (Formulir Jamsostek 6.b1)
      2. Dokter spesialis menjawab rujukan (Formulir Jamsostek 6.b1) pada kolom yang disediakan untuk diberikan kepada dokter keluarga
    • Untuk rujukan ke poliklinik lain/unit penunjang diagnostik lain atau ke Rumah Sakit lain, mintalah dokter spesialis membuat surat rujukan internal/eksternal (Formulir Jamsostek 6.b2) rangkap 2:
      1. Lembar pertama, untuk poliklinik/unit penunjang diagnostik/RS yang dituju
      2. Lembar kedua, untuk arsip pada poliklinik yang mengirim. Setelah pelayanan selesai, tanda tangani bukti pelayanan dan kembali kepada fasilitas pengirim dengan membawa jawaban konsul dan hasil pemeriksaan.
    • Untuk pengambilan obat di apotek:
      1. resep harus dilegalisasi oleh Kantor Cabang PT Jamsostek.
      2. Obat hanya dapat diambil di apotek yang telah bekerjasama denga PT Jamsostek.
    • Untuk tindakan khusus atau pemeriksaan khusus:
      1. Tindakan khusus diberikan sesuai dengan surat pengantar untuk tindakan/pemeriksaan dari dokter spesialis
      2. Bawa surat pengantar ke Kantor Cabang PT Jamsostek untuk dibuatkan surat jaminan (Formulir Jamsostek 6.c2)
      3. Serahkan surat jaminan PT Jamsostek (Formulir Jamsostek 6.c2) ke Tim Pengendali/Koordinator Pencatatan dan Pelaporan Data (P2D) di Rumah Sakit
    • Dalam hal peserta memerlukan rawat inap:
      1. Dokter spesialis akan membuat perintah untuk rawat inap
      2. Minta surat pengantar rawat inap dari Tim Pengendali/Koordinator Pencatatan dan Pelaporan Data (P2D) di Rumah Sakit dengan menunjukkan surat perintah rawat inap.
    • Kontrol ulang rawat jalan dokter spesialis:
      1. Dokter spesialis mencantumkan tanggal kontrol ulang dan paraf pada surat rujukan (Formulir 6.a1)
      2. Buat dua lembar  fotokopi surat rujukan --- satu lembar untuk pendaftaran di Rumah Sakit, dan satu lembar lainnya untuk pengambilan obat
      3. Surat rujukan berlaku maksimal untuk 4 (empat) kali kunjungan dalam satu bulan untuk kasus yang sama yang dilayani di fasilitas yang sama; di luar ketentuan ini perlu surat rujukan baru.
      4. Setelah selesai kontrol (maksimal 4 kali kunjungan), mintalah dokter spesialis membuat surat jawaban konsul berisi diagnosa, terapi yang telah dilakukan dan penjelasan kontrol lanjutan bila diperlukan. Jawaban konsul disampaikan kepada Dokter Keluarga.
    • Tandatanganilah formulir bukti pemeriksaan (Formulir Jamsostek 6.b1)  setiap selesai kunjungan di dokter spesialis atau fasilitas penunjang diagnostik di Rumah Sakit.
Sumber : PETUNJUK PELAKSANAAN PELAYANAN KESEHATAN BAGI PESERTA
Jaminan Pemeliharaan Kesehatan (UU No. 3 Tahun 1992)
(PROGRAM JAMSOSTEK)
TAHUN 2008

2.4. Pelayanan Gawat Darurat

  • Peserta yang menderita penyakit dengasn kriteria gawat darurat dapat langsung ke Dokter Keluarga atau ke Rumah Sakit yang bekerjasama dengan PT Jamsostek atau tidak bekerja sama
  • Dokumen yang diperlukan:
    • Kartu Pemeliharaan Kesehatan (KPK)
  • Setelah selesai pelayanan di unit gawat darurat, tandatanganilah formulir bukti pemeriksaan (Formulir Jamsostek 6.b1)
  • Bila dilanjutkan dengan perawatan inap, maka ikuti prosedur rawat inap.
  • Peserta membayar terlebih dahulu bila berobat di RS yang tidak bekerja sama dengan PT Jamsostek, dan kemudian mengajukan klaim PT Jamsostek (lihat prosedur klaim perorangan)

2.5. Pelayanan Farmasi

  • Pasien berhak mendapatkan resep dari  Dokter Keluarga atau Dokter Spesialis dengan ketentuan:
    1. Dokter di PPK I dapat meresepkan obat apabila PPK I tidak menyediakan obat
    2. Dokter Spesialis di Rumah Sakit meresepkan obat sesuai dengan indikasi medis dan diagnosis pasien.
    3. Khusus untuk penderita penyakit kronik/degeneratif yang kontrol rutin, Dokter Spesialis dapat meresepkan obat untuk 1 (satu) bulan dengan pemberian obat 3 (tiga) kali, masing-masing untuk 10 (sepuluh) hari.
  • Kelengkapan dokumen untuk Pengambilan obat di apotek bagi Pasien Rawat Jalan:
    1. Resep dokter
    2. Fotocopi surat rujukan
    3. FotocopyKPK
  • Kelengkapan dokumen untuk Pengambilan obat di apotek bagi Pasien Rawat Inap:
    1. Resep dokter
    2. Fotocopi surat jaminan rawat inap
    3. FotocopyKPK
  • Pemberian Obat:
    1. Mengikuti standar obat JPK Jamsostek
    2. Obat disediakan di Apotek yang ditunjuk
    3. Bila resep sesuai standar, apotek segera memberikan obat tersebut, dengan mengutamakan obat generik terlebih dahulu.
    4. Bila resep di luar standar, petugas apotek akan mengganti obat yang diresepkan dengan obat yang setara kandungan zat berkhasiatnya dengan obat standar Program JPK Jamsostek
    5. Bila resep obat di luar standar harganya lebih murah daripada standar obat JPK Jamsostek, obat langsung diberikan kepada peserta.
  • Peserta membayar selisih harga obat di apotek, bila obat yang diresepkan tidak sesuai dengan obat standar Program JPK Jamsostek
  • Setelah pelayanan selesai, tandatangani bukti pelayanan obat
Sumber : PETUNJUK PELAKSANAAN PELAYANAN KESEHATAN BAGI PESERTA
Jaminan Pemeliharaan Kesehatan (UU No. 3 Tahun 1992)
(PROGRAM JAMSOSTEK)
TAHUN 2008

2.6. Pelayanan Pemeriksaan Penunjang

  • Pasien yang memerlukan pemeriksaan penunjang diagnostik, membawa surat perintah pemeriksaan dari PPK I atau dokter spesialis disertai dengan:
    •  fotocopy KPK ke bagian penunjang diagnostik tujuan
  • Pemeriksaan khusus perlu disertai dengan surat jaminan (Formulir Jamsostek 6.c2) dari Kantor Cabang PT Jamsostek, membawa surat pengantar dari dokter untuk dibuatkan:
    1. CT Scan
    2. Echocardiografi
    3. Endoscopy
    4. radiologi disertai zat kontras
    5. treadmill
    6. USG.
  • Serahkan surat jaminan PT Jamsostek (F6.c2) ke Tim Pengendali/Koordinator Pencatatan dan Pelaporan Data (P2D) di Rumah Sakit
  • Membawa jaminan persetujuan pemeriksaan penunjang diagnostik untuk:
  • Pemeriksaan di poliklinik penunjang diagnostik sesuai permintaan dokter spesialis.
  • Setelah selesai pemeriksaan, peserta/keluarga menandatangani formulir Bukti Pemeriksaan dan Tindakan
  • Hasil pemeriksaan penunjang disampaikan kembali ke PPK I atau ke dokter spesialis.

2.7. Pelayanan Bersalin

  • Peserta langsung dapat dilayani di Rumah Bersalin tanpa surat rujukan,  bila pelayanan Dokter Keluarga yang dipilih berada dalam satu fasilitas yang sama.
  • Bila Rumah Bersalin tidak berada dalam satu fasilitas dengan Dokter Keluarga yang dipilih, Peserta perlu membawa:
    1. Surat rujukan dari Dokter Keluarga (Formulir Jamsostek 6.a1) untuk Rumah Bersalin
    2. Kartu Pemeliharaan Kesehatan (KPK)
  • Tidak dikenakan biaya, sepanjang sesuai dengan ketentuan JPK Jamsostek
  • Persalinan dengan penyulit/komplikasi:
    • Rumah bersalin akan merujuk ke Rumah Sakit yang ditunjuk, mengikuti prosedur rawat inap
  • Bayi baru lahir dengan penyulit/kelainan:
    1. Rumah bersalin akan merujuk ke Rumah Sakit yang ditunjuk
    2. Sertakan surat rujukan dari Rumah Bersalin, surat keterangan kelahiran, Kartu Pemeliharaan Kesehatan / keterangan sementara dari Kantor Cabang PT Jamsostek.
  • Setelah selesai persalinan dan perawatan, lengkapi dokumen sbb:
    1. Tandatangani surat/formulir bukti persalinan/tindakan/perawatan (Formulir Jamsostek 6.b1)
    2. Surat keterangan bersalin dari Rumah Bersalin untuk disampaikan kepada Dokter Keluarga
Sumber : PETUNJUK PELAKSANAAN PELAYANAN KESEHATAN BAGI PESERTA
Jaminan Pemeliharaan Kesehatan (UU No. 3 Tahun 1992)
(PROGRAM JAMSOSTEK)
TAHUN 2008

2.8. Pelayanan Rawat Inap

  • Rawat inap diberikan atas dasar:
    1. Rujukan dari Dokter Keluarga (Formulir Jamsostek 6.a1)
    2. Rujukan Dokter Spesialis rawat jalan (Formulir Jamsostek 6.b2)
    3. Permintaan dari Instalasi Gawat Darurat untuk kasus-kasus gawat darurat (Formulir Jamsostek 6.b1)
  • Dokumen yang diperlukan adalah:
    1. Surat Rujukan dari Dokter Keluarga atau Rumah Sakit lain atau Surat Perintah Rawat Inap dari Dokter Spesialis Rawat Jalan.
    2. Kartu Pemeliharaan Kesehatan (KPK)
    3. Surat Keterangan Perawatan Rumah Sakit (Formulir Jamsostek 6.c1) dari Koordinator Pencatatan dan Pelaporan Data (P2D) atau Tim Pengendali Rumah Sakit
    4. Surat Jaminan Rawat Inap (Formulir Jamsostek 6.c2) dari Kantor Cabang PT Jamsostek, selambat-lambatnya 2x24 jam terhitung tanggal masuk rumah sakit
  • Untuk kasus-kasus gawat darurat dapat langsung dirawat tanpa surat rujukan.
  • Biaya:
    1. TIDAK dipungut biaya, sepanjang pelayanan sesuai standar JPK Jamsostek
    2. Selisih biaya pelayanan di luar standar JPK Jamsostek ditanggung oleh peserta
    3. Selisih biaya dilunasi pada saat akan meninggalkan Rumah Sakit.
  • Setelah Perawatan di Rumah Sakit selesai, dan sudah diperbolehkan pulang, lengkapi dokumen:
    1. Resume Medik (Formulir Jamsostek 6.c5) dari dokter yang merawat di rumah sakit untuk disampaikan kepada Dokter Keluarga
    2. Tanda tanganilah formulir bukti pelayanan rawat inap
  • Untuk kunjungan ke dokter spesialis, pasca perawatan di Rumah Sakit:
    1. Bawa fotokopi surat keterangan dokter/resume medis/surat jaminan rawat inap
    2. Untuk kunjungan ke dokter spesialis pertama kali pasca perawatan, tidak perlu surat rujukan dokter keluarga
    3. Untuk kunjungan ulangan ke dokter spesialis, perlu rujukan dari dokter keluarga
Sumber : PETUNJUK PELAKSANAAN PELAYANAN KESEHATAN BAGI PESERTA
Jaminan Pemeliharaan Kesehatan (UU No. 3 Tahun 1992)
(PROGRAM JAMSOSTEK)
TAHUN 2008

2.9. Pelayanan Kacamata

  • Kacamata diberikan sesuai indikasi medis
  • Kacamata diperoleh di Optik yang telah bekerja sama dengan PT Jamsostek
  • Dokumen pendukung:
  1. Surat rujukan dari Dokter Keluarga untuk Dokter Spesialis Mata pada Rumah Sakit yang ditunjuk (Formulir Jamsostek 6.a1)
  2. Kartu Peserta Jamsostek (KPK) dan 1 lembar fotokopi
  3. Resep kacamata dari Dokter Spesialis Mata dilegalisasi oleh Kantor Cabang PT Jamsostek (Saat pengajuan, sertakan 1 lembar fotokopi resep kacamata, KPK dan surat rujukan)
  • Setelah kacamata diperoleh, tandatangani formulir bukti pelayanan kacamata
 
Sumber : PETUNJUK PELAKSANAAN PELAYANAN KESEHATAN BAGI PESERTA
Jaminan Pemeliharaan Kesehatan (UU No. 3 Tahun 1992)
(PROGRAM JAMSOSTEK)
TAHUN 2008
 

2.10. Pelayanan Prothesa Mata

  • Prothesa mata diberikan sesuai dengan indikasi medis
  • Prothesa mata diperoleh di Rumah Sakit yang telah bekerjasama dengan PT Jamsostek
  • Peserta membayar terlebih dahulu, kemudian mengajukan penggantian kepada Kantor Cabang PT Jamsostek
  • Dokumen pendukung:
    1. Surat rujukan dari Dokter Keluarga kepada Dokter Spesialis di Rumah Sakit (Formulir Jamsostek 6.a1)
    2. Surat keterangan tentang indikasi pemakaian prothesa mata dari Dokter Spesialis yang telah dilegalisasi oleh Kantor Cabang PT Jamsostek
    3. Kartu Peserta Jamsostek (KPK)
  • Penggantian berikutnya dilakukan setelah TIGA tahun pembuatan pertama
  • TIDAK ada penggantian untuk prothesa mata yang hilang/rusak sebelum waktunya.
  • Setelah prothesa diperoleh, tandatangani formulir bukti pembuatan prothesa mata

2.11. Pelayanan Gigi Palsu

  • Pelayanan diberikan di PPK 1 oleh Dokter Gigi (Puskesmas, Klinik Dokter Gigi)
  • Dokumen yang diperlukan:
    • Kartu Peserta Jamsostek (KPK) + 2 lembar fotokopi
  • Setelah selesai, tandatangani bukti pembuatan gigi palsu (Formulir Jamsostek 6.b1)

2.12. Pelayanan Prothesa Anggota Gerak

  • Pelayanan diberikan oleh Dokter Spesialis di Rumah Sakit yang bekerjasama dengan PT Jamsostek
  • Khusus akibat kecelakaan kerja, prosedur pelayanan mengikuti prosedur jaminan kecelakaan kerja
  • Dokumen yang diperlukan:
    1. Kartu Peserta Jamsostek (KPK)
    2. Surat Rujukan dari Dokter Keluarga kepada Dokter Spesialis di Rumah Sakit
    3. Surat Keterangan Indikasi Prothesa Anggota Gerak dari Dokter Spesialis yang telah dilegalisir oleh Kantor Cabang PT Jamsostek
  • Setelah selesai, tandatangani bukti  pembuatan prothesa anggota gerak (Formulir Jamsostek 6.b1)
  • Peserta membayar terlebih dahulu dan kemudian mengajukan penggantian ke Kantor Cabang PT Jamsostek

2.13. Pelayanan Alat Bantu Dengar

  • Pelayanan diberikan oleh Dokter Spesialis Telinga Hidung dan Tenggorokan di Rumah Sakit yang bekerjasama dengan PT Jamsostek
  • Dokumen yang diperlukan:
  1. Kartu Peserta Jamsostek (KPK)
  2. Surat Rujukan dari Dokter Keluarga kepada Dokter Spesialis di Rumah Sakit
  3. Surat Keterangan indikasi alat bantu dengar dari Dokter Spesialis yang telah dilegalisir oleh Kantor Cabang PT Jamsostek
  • Setelah selesai, tandatangani bukti  pelayanan alat bantu dengar (Formulir Jamsostek 6.b1)
  • Peserta membayar terlebih dahulu dan kemudian mengajukan penggantian ke Kantor Cabang PT Jamsostek

2.14. Rujukan ke Luar Daerah

  • Rujukan atas indikasi medik dari Rumah Sakit yang bekerjasama dengan PT Jamsostek untuk perawatan lanjutan daerah lain
  • Rumah Sakit tujuan harus yang bekerja sama dengan PT Jamsostek
  • Dokumen yang diperlukan:
    1. Surat Rujukan dari Dokter Spesialis ke Rumah Sakit yang ditujuk
    2. Resume medik
    3. Kartu Pelayanan Kesehatan
    4. Legalisasi Surat Rujukan dari Kantor Cabang PT Jamsostek dengan membawa resume medik
    5. Surat Pengantar dari Kantor Cabang PT Jamsostek asal ke Kantor Cabang PT Jamsostek di daerah yang dituju.

2.15. Pelayanan Kesehatan Saat Bepergian/Dinas/Cuti

  • Bepergian lebih dari tiga hari
  • Peserta/keluarga peserta harus menghubungi Kantor Cabang PT Jamsostek di tempat yang dituju
  • Bila Bepergian ke tempat yang tidak ada Kantor Cabang PT Jamsostek, maka berlaku ketentuan:
    1. Peserta dapat berobat pada Rumah Sakit milik Pemerintah atau Pemerintah Daerah
    2. Peserta membayar terlebih dahulu dan kemudian mengajukan penggantian pada Kantor Cabang PT Jamsostek di mana peserta terdaftar
    3. Biaya perawatan yang ditanggung sesuai dengan standar yang ditetapkan
  • Peserta dapat berobat langsung di Fasilitas Kesehatan yang TIDAK bekerjasama dengan PT Jamsostek  dengan ketentuan:
    1. membayar terlebih dahulu, kemudian mengajukan klaim ke Kantor Cabang PT Jamsosatek tempat peserta terdaftar
    2. penggantian biaya pengobatan sesuai tarif PT Jamsostek di wilayah peserta berobat
    3. penggantian rawat inap maksimal 7 (tujuh) hari
  • Peserta dapat berobat di Fasilitas Kesehatan yang bekerjasama dengan PT Jamsostek TANPA dipungut bayaran, dengan memperlihatkan dokumen:
    1. Kartu Pelayanan Kesehatan
    2. Surat Dinas/Cuti
    3. Legalisasi dari Kantor Cabang PT Jamsostek di tempat yang dituju
    4. Untuk kasus gawat darurat, peserta dapat langsung berobat sebelum melapor ke Kantor Cabang PT Jamsostek

2.16. Rawat Inap di Rumah Sakit yang Tidak Bekerjasama dengan PT Jamsostek

  • Berlaku untuk kasus gawat darurat atau saat bepergian/dinas/cuti
  • PT Jamsostek menanggung biaya perawatan maksimal 7 hari
  • Peserta membayar terlebih dahulu
  • Penggantian sesuai standar PT Jamsostek
  • Dokumen yang diperlukan untuk pengajuan klaim ke Kantor Cabang PT Jamsostek:
    1. Kwitansi asli
    2. Fotokopi Kartu Pemeliharaan Kesehatan (KPK)
    3. Fotokopi resep obat dan kwitansi apotek
    4. Surat keterangan dokter yang merawat berisi diagnosa, tindakan/perawatan dan resume medik
    5. Fotokopi hasil pemeriksaan penunjang

2.17. Pelayanan Kesehatan Bagi Anggota Keluarga Berbeda Domisili

  • Perusahaan mengajukan Surat permohonan kepada Kantor Cabang PT Jamsostek di mana tenaga kerja terdaftar
  • Bagi anggota keluarga yang berbeda domisili, pendaftaran tetap dilakukan di Kantor Cabang PT Jamsostek di mana tenaga kerja terdaftar serta memilih fasilitas pelayanan kesehatan yang tersedia di wilayah domisili
  • KPK bagi anggota keluarga yang berbeda domisili diterbitkan oleh Kantor Cabang PT Jamsostek setempat
  • Anggota keluarga mendapatkan pelayanan kesehatan di tempat domisili, dengan menunjukkan KPK atau menggunakan Formulir Jamsostek 1.a yang disahkan sementara kartu sedang dalam proses pembuatan.

2.18. Pelayanan Klaim Perorangan

  • Peserta dapat mengajukan klaimperorangan hanyapada kasus sebagai berikut:
    1. Kasus kegawatdaruratan atas indikasi medis
    2. Persalinan Normal di luar jaringan PPK Jamsostek
    3. Persalinan penyulit dengan tindakan terencana, pemeriksaan kehamilan atau persalinan dilakukan di luar jaringan PPK diberi bantuan sebesar maksimal  sesuai persalinan normal Rp. 500.000,-
    4. Pelayanan Khusus mencakup gigi palsu, mata palsu, alat bantu dengar, prothesa anggota gerak.
  • Dokumen yang diperlukan untuk pengajuan klaim kepada PT Jamsostek (Persero):
    1. Kwitansi asli
    2. Surat Rujukan dari Dokter Keluarga, kecuali untuk pelayanan gawat darurat tidak diperlukan surat rujukan
    3. Fotokopi Kartu Pemeliharaan Kesehatan (KPK)
    4. Fotokopi resep
    5. Fotokopi hasil pemeriksaan penunjang medis
    6. Surat Keterangan Dokter/resume medis
    7. Legalisasi surat keterangan dokter, fotokoi resep, fotokopi hasil pemeriksaan oleh Kantor Cabang PT Jamsostek
  • PT Jamsostek (Persero) melakukan pemeriksaan terhadap berkas yang diterima, berkas klaim yang belum lengkap akan dikembalikan berikut catatan kekurangan berkas.
  • Bila dianggap sudah memenuhi syarat maka klaim dapat diproses.
  • Apabila setelah dilakukan verifikasi ternyata ada hal tertentu yang tidak dapat diproses (kurangnya informasi berkas klaim), maka PT Jamsostek  akan menginformasikan melalui surat pemberitahuan atau telepon kepada peserta melalui perusahaan.
  • PT Jamsostek melaksanakan pembayaran disertai dengan rincian pembayaran sesuai ketentuan setelah proses verifikasi klaim selesai.
Sumber : PETUNJUK PELAKSANAAN PELAYANAN KESEHATAN BAGI PESERTA
Jaminan Pemeliharaan Kesehatan (UU No. 3 Tahun 1992)
(PROGRAM JAMSOSTEK)
TAHUN 2008

2.19. Pembayaran Kelebihan Biaya Pelayanan (IUR BIAYA)

  • Bila berobat pada klinik Dokter Keluarga atau fasilitas pelayanan kesehatan lainnya selama masih mengikuti ketentuan PT Jamsostek, maka peserta tidak perlu lagi membayar.
  • Kelebihan biaya pelayanan ditanggung oleh peserta/keluarga
  • Kelebihan biaya dibayarkan langsung oleh peserta/keluarga pada saat selesai berobat/perawatan dan akan meninggalkan Klinik/Dokter Gigi/Rumah Sakit/Apotek
  • Kelebihan biaya pelayanan timbul akibat:
    • Perawatan di fasilitas yang bertarif lebih tinggi dari tarif Rumah Sakit yang bekerjasama dengan PT Jamsostek
    • Obat-obatan tidak termasuk dalam standar obat PT Jamsostek dan harganya lebih tinggi dari harga yang ditetapkan oleh PT Jamsostek
  • Untuk mendapatakan informasi dan keterangan lebih lanjut, hubungi Bagian Pencatatan dan Pelaporan Data (P2D) atau Tim Pengendalian di Rumah Sakit atau langsung ke Kantor Cabang PT Jamsostek.

2.20. Daftar Pelaksana Pelayanan Kesehatan

Selengkapnya...

 

3. Prosedur Klaim Jaminan Hari Tua (JHT)

  • Prosedur berdasarkan pada ketentuan-ketentuan:
    • Peraturan Menteri Tenaga Kerja No. Per-12/Men/VI/2007 tentang Petunjuk Teknis Pendaftaran Kepesertaan, Pembayaran Iuran, Pembayaran Santunan dan Pelayanan Jaminan Sosial Tenaga Kerja, beserta perubahannya Peraturan Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi No. PER-06/MEN/III/2009
  • Setiap permintaan JHT, Tenaga Kerja mengisi dan menyampaikan Formulir Permintaan Pembayaran JHT (Formulir Jamsostek 5) kepada Kantor Cabang PT Jamsostek.
  • Dokumen pendukung:
    1. Kartu peserta Jamsostek (KPJ) asli
    2. Kartu Identitas diri KTP/SIM (fotokopi)
    3. Surat keterangan pemberhentian bekerja dari perusahaan atau Penetapan Pengadilan Hubungan Industrial
    4. Surat pernyataan belum bekerja di atas materai
    5. Kartu Keluarga (KK)
    6. Permintaan pembayaran JHT bagi tenaga kerja yang mengalami cacat total dilampiri dengan Surat Keterangan Dokter
  • Permintaan pembayaran JHT bagi tenaga kerja yang meninggalkan wilayah Republik Indonesia dilampiri dengan:
    1. Pernyataan tidak bekerja lagi di Indonesia
    2. Photocopy Paspor
    3. Photocopy VISA
  • Permintaan pembayaran JHT bagi tenaga kerja yang meninggal dunia sebelum usia 55 thn dilampiri:
    1. Surat keterangan kematian dari Rumah Sakit/Kepolisian/Kelurahan
    2. Photocopy Kartu keluarga
  • Permintaan pembayaran JHT bagi tenaga kerja yang berhenti bekerja dari perusahaan sebelum usia 55 thn telah memenuhi masa kepesertaan 5 tahun telah melewati masa tunggu 1 (satu) bulan terhitung sejak tenaga kerja yang bersangkutan berhenti bekerja, dilampiri dengan:
    1. Photocopy surat keterangan berhenti bekerja dari perusahaan
    2. Surat pernyataan belum bekerja lagi
    3. Permintaan pembayaran JHT bagi tenaga kerja yang menjadi Pegawai Negeri Sipil/POLRI/ABRI
  • Masa kepesertaan sekurang-kurangnya 5 (lima) tahun dengan masa tunggu 1 (satu) bulan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dihitung sejak pembayaran iuran pertama Program Jaminan Hari Tua
  • Selambat-lambatnya 30 hari setelah pengajuan tersebut PT Jamsostek (Persero) melakukan pembayaran JHT

 

4. Prosedur Klaim Jaminan Kematian (JK)

  • Pengusaha/keluarga dari tenaga kerja yang meninggal dunia mengisi dan mengirim Formulir Permintaan Pembayaran Jaminan Kematian, Santunan Berkala dan Jaminan Hari Tua (Formulir Jamsostek 4) kepada Kantor Cabang PT Jamsostek (Persero)
  • Dokument pendukung:
  1. Kartu Peserta Jamsostek (KPJ) Asli
  2. Surat keterangan kematian dari Rumah sakit/Kepolisian/Kelurahan
  3. Salinan/fotokopi KTP/SIM dan Kartu Keluarga Tenaga Kerja bersangkutan yang masih berlaku
  4. Identitas ahli waris (photo copy KTP/SIM dan Kartu Keluarga)
  5. Surat Keterangan Ahli Waris dari Lurah/Kepala Desa setempat
  6. Surat Kuasa bermeterai dan copy KTP yang diberi kuasa (apabila pengambilan JK ini dikuasakan) 
  • PT Jamsostek (Persero) hanya akan membayar jaminan kepada yang berhak

 


 

Pengutipan sebagian atau seluruhnya dengan menyebutkan judul, tanggal dan sumber:
PraSJSN - Jamsostek - Prosedur
http://www.jamsosindonesia.com/prasjsn/Jamsostek/prosedur/prosedur_klaim_pelayanan_jamsostek
© Martabat - www.jamsosindonesia.com, 2013
IklanIklan



Kembali Ke Jamsosda Atas